Langsung ke konten utama

Komunikasi produktif (latepost)

Alhamdulillah, bersyukur sekali saya tergabung di grup bunsay iip, grup ini setidaknya menjadi perantara untuk mengingatkan saya, terutama di tantangan game 1, luar biasa efeknya, semoga selesai game 1 kebiasaan2 ini terbawa terus dan istiqomah hingga habis tugas didunia ini.
kembali pada cerita aktivitas harian, anak-anak saya adalah pesekolah rumah, dan semua jadwal harian sudah dicatat rapih oleh kaka hisyam, zaky masih ikut-ikutan saja karena masih diumur prasekolah. Mulai bangun tidur subuh biasanya saya cuma sampaikan,’ka..jadwalnya apa sekarang? 
Dilihatnya terus dijalani, atau dengan pilihan tugas2 lainnya, lain ceritanya hari ini, kaka mager…, ga mau pisah dengan kasurnya, berkali2 saya ajak, ayo ka… tugasnya apa, mau lakukan apa dulu, suara tetap tenang terjaga, lamaaa banget ga beranjak dari kasur, saya sambil lipat2, dihati...ya Allah ni bocah ga jalan2 :D, sabaar tenang… hehehe, oke...kakak...mau mandi dulu atau bereskan kasur, mmm apa yah… santai dulu mah…., hahahah tetep tenang sambil lipat, oke sarapan, habis itu balik kasur lg, benar2 mau santai kayanya, mulai gemes saya, meski fleksibel waktu hs belajar tapi kita menjadwalkanya masih diwaktu pagi, ayo ka..sudah makan abis itu apa...beresin kasur apa mau mandi dulu…, beresin mah...ayoo, tetep dengan kiss, selesai itu mandi yaa…., iya mah…., eeeeh…... malah duduk2 dipintu, *seharusnya tadi di foto hahaha ga sempat td...terlalu fokus hahaha, ‘kaka…. Ko malah duduk…’ dengan senyum lebar si emak berharap nyetrum, dan tertawalah si kaka sambi jalan ke kamar mandi, kalo ga inget lagi komprod pengennya ni suara naik,*tepok jidat, astaghfirullahal adhiem...ya Allah anugerahilah kami akhlak yang baik…
*ga ada foto, ini jadwal harian yang kaka ketik sendiri.
l

#hari5
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbundasayang
#institutibuprofesional

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sebulan menuju 21%

Alhamdulillah maasya Allah tabarakallah Ini semua karunia Allah. Dibulan kemaren, February saya membuat target pencapaian 18%, tapi Allah menentukan saya untuk sampai di level 21%, hal pertama yang saya rasakan dibisnis jaringan, para rekan saya menyemangati terus agar sampai dilevel ini. Ayo Eka.. bisaa, dikit lagi ka... semangat..., Berbagai support dari mana-mana Alhamdulillah... rezeki tidak disangka-sangka Allah berikan. Untuk mencapai ini selama sebulan, saya hanya mengikuti apa yang upline saya sampaikan, betul-betul saya menduplikasi kerja upline, dari merekrut terus berbelanja, dan membina. Tantangan... Selalu ada, dari barang yang lama datang, admin dikantor slow respon, selama kita hidup selalu akan ada tantangan kan..., Jadi jalankan saja... Gantungkan semuanya sama Allah, ini kunci utama saya, saya menggantungkan segalanya sama Allah, karena Allah sang pemilik rezeki, kembali pada niat kita berniaga untuk apa... kembalikan dan gantungkan sama Allah. Belum ada pe

15 hari bareng my way...

setelah resmi dapat id, saya ngapain coba... ya..saya jualan, saya tawar-tawarin ke keluarga dulu pastinya, nah.. sedikit cerita dibalik gabungnya saya di my way, jadi ketika pengen gabung itu saya lagi ga punya anggaran lebih, kuota internet pun saya nebeng ke suami.  jadi setelah saya tanya-tanya produk my way dari upline saya sekarang, itu foto produk saya share ke medsos yang saya punya, dan saya tawarkan ke teman-teman di list contact, ada yang cantol kah....?  Alhamdulillah dua orang melirik produknya, karena tertarik dari gambar foto yang hasilnya bikin kinclong perabotan rumah tangga, singkat cerita temen saya beli empat buah lahlouba, nah...saya kan ga punya tuh barang, daftar aja belum :D , jadi saya bilang sama upline saya, ada yang beli nih...tolong kirimkan, tidak ada untung yang saya dapat, saya jual sama dengan harga katalog dan tidak saya tambahkan sama sekali...saya pikir ini mengenalkan..., nah...ternyata teman yang beli ini masyaAllah memberikan uang lebih, tuh

lets swiiiiiim

Empat bulan terlewati setelah kita kembali dari rokan hulu riau, dan selama empat bulan ini lah kita tinggal lagi di ngawi, nasib masih nomaden jadi kembali menumpang di perumahan mertua indah, Alhamdulillah masih ditampung :) dan selama empat bulan itu juga kita jarang banget berenang, karena kesibukan papahnya mengejar target terjemah... dan rabu kemaren finally we gone refresh daan kita berenang deh, lumayan..buat menghilangkan suntuk dengan pekerjaan rumah, maklum sehabis resign ngajar sekarang fulltime lagi dirumah momong anak-anak... but i love it. kolam renang hargo dumilah di jogorogo, tempatnya asyik meski kecil tapi bersih, hanya beberapa kilo dari kedunggalar ngawi, airnya langsung dari pegunungan wuuih adem banget... buat kenangan2 fotonya di upload sini ah.... papah, kaka dan adek ,mamah moto :)