Langsung ke konten utama

hobiku



Membuat kerajinan adalah salah satu dari hobiku, sejak aku dibangku sekolah pelajaran keterampilan adalah pelajaran yang aku senangi, disamping kelasnya terasa santai kita bisa berputar-putar diruangan mengelilingi bangku-bangku teman dengan alasan meminta lem atau meminjam alat-alat lain yang kita perlukan disaat membuat prakarya, intinya terasa bebas dan tidak tertekan seperti pelajaran-pelajaran lain yang mewajibkan duduk rapih, dan menulis panjang lebar uuh lelah rasanya. 

Semua kerajinan yang aku rasa mampu membuatnya, aku akan belajar mencobanya meski hasilnya tidak memuaskan tetapi aku akan berusaha melakukannya dengan maksimal, dari membuat keranjang dari koran, tempat pensil dari karton, kotak untuk hadiah, merajut , menjahit dan lainnya.
Itulah hobiku, prakarya-prakarya itu bisa aku lakukan dengan cepat dan singkat jika perasaan hati ini lagi senang, dan jangan harap akan terselesaikan jika keadaan hati sedang terganggu, bahkan bisa saja terlupakan, hingga kasihan sekali nasibnya. 
Karena itulah hobi, yaitu kesenangan yang kita lakukan diwaktu senggang, jadi kadang meski ia dilupakan pada suatu waktu pasti aku akan kembali dan kembali lagi padanya, seakan tidak pernah lepas dari hobi-hobi itu, hingga saat ini aku telah mempunyai dua anak, meskipun kesibukan mencuci selalu menungguku, dan setrikaan yang menumpuk, aku selalu saja ingin menyentuh si hobi, contohnya bros kain , ketika para hijaber ramai memakai bros kain, aku mencoba melihat-lihat di tempat perbelanjaan, sungguh cantik memang, tangan-tangan kreatif membuatnya hingga memberikan nilai yang tinggi untuk dijual, padahal mereka menggunakan kain sisa yang disebut dengan kain perca, aku berfikir kayanya aku bisa membuatnya, hingga akhirnya aku berusaha mencoba, trial and error itu hal biasa bagiku, begitu juga menghabiskan bahan sudah tidak aneh lagi, tetapi jika prakarya yang kubuat itu berhasil, sungguh tiada tara senangnya. 

Awal hasil karyaku lumayan memuaskan, beberapa orang melirik dan menanyakan dari mana aku mendapatkannya, akupun percaya diri menjawabnya, buatan  sendiri senyumku. Dari situ aku berfikir  untuk menjualnya dengan harga murah bagi kalangan pelajar, lalu aku buatlah dari kain-kain perca, dan sedikit mengeluarkan modal untuk membeli penitik khusus bros, walhasil bros-brosku terjual habis sampai aku harus membuatnya kembali, senang rasanya ketika hobby ini menjadi penghasilan tambahan.  Tidak berhenti disitu, karena brosku dijual dikalangan anak sekolah dan sebagian guru-gurunya mungkin melirik hasil karyaku, salah satu dari mereka memintaku untuk menjadi tutor pembuatan bros kain di acara pengajian rutinnya, tapi sangat disayangkan aku belum sempat memenuhinya karena alasan tertentu, tetapi aku berencana untuk membukukan tutorial pembuatan bros ini dengan cara yang sangat mudah, agar mereka bisalebih mudah mengikuti bahkan bisa menjadikan kerajinan ini sebagai penghasilan sampingan bagi mereka, semoga buku itu benar-benar terlaksana. Amin

Ini sebagian contoh-contoh bros hasil karyaku: 



(shofw el fikry)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sebulan menuju 21%

Alhamdulillah maasya Allah tabarakallah Ini semua karunia Allah. Dibulan kemaren, February saya membuat target pencapaian 18%, tapi Allah menentukan saya untuk sampai di level 21%, hal pertama yang saya rasakan dibisnis jaringan, para rekan saya menyemangati terus agar sampai dilevel ini. Ayo Eka.. bisaa, dikit lagi ka... semangat..., Berbagai support dari mana-mana Alhamdulillah... rezeki tidak disangka-sangka Allah berikan. Untuk mencapai ini selama sebulan, saya hanya mengikuti apa yang upline saya sampaikan, betul-betul saya menduplikasi kerja upline, dari merekrut terus berbelanja, dan membina. Tantangan... Selalu ada, dari barang yang lama datang, admin dikantor slow respon, selama kita hidup selalu akan ada tantangan kan..., Jadi jalankan saja... Gantungkan semuanya sama Allah, ini kunci utama saya, saya menggantungkan segalanya sama Allah, karena Allah sang pemilik rezeki, kembali pada niat kita berniaga untuk apa... kembalikan dan gantungkan sama Allah. Belum ada pe

15 hari bareng my way...

setelah resmi dapat id, saya ngapain coba... ya..saya jualan, saya tawar-tawarin ke keluarga dulu pastinya, nah.. sedikit cerita dibalik gabungnya saya di my way, jadi ketika pengen gabung itu saya lagi ga punya anggaran lebih, kuota internet pun saya nebeng ke suami.  jadi setelah saya tanya-tanya produk my way dari upline saya sekarang, itu foto produk saya share ke medsos yang saya punya, dan saya tawarkan ke teman-teman di list contact, ada yang cantol kah....?  Alhamdulillah dua orang melirik produknya, karena tertarik dari gambar foto yang hasilnya bikin kinclong perabotan rumah tangga, singkat cerita temen saya beli empat buah lahlouba, nah...saya kan ga punya tuh barang, daftar aja belum :D , jadi saya bilang sama upline saya, ada yang beli nih...tolong kirimkan, tidak ada untung yang saya dapat, saya jual sama dengan harga katalog dan tidak saya tambahkan sama sekali...saya pikir ini mengenalkan..., nah...ternyata teman yang beli ini masyaAllah memberikan uang lebih, tuh

lets swiiiiiim

Empat bulan terlewati setelah kita kembali dari rokan hulu riau, dan selama empat bulan ini lah kita tinggal lagi di ngawi, nasib masih nomaden jadi kembali menumpang di perumahan mertua indah, Alhamdulillah masih ditampung :) dan selama empat bulan itu juga kita jarang banget berenang, karena kesibukan papahnya mengejar target terjemah... dan rabu kemaren finally we gone refresh daan kita berenang deh, lumayan..buat menghilangkan suntuk dengan pekerjaan rumah, maklum sehabis resign ngajar sekarang fulltime lagi dirumah momong anak-anak... but i love it. kolam renang hargo dumilah di jogorogo, tempatnya asyik meski kecil tapi bersih, hanya beberapa kilo dari kedunggalar ngawi, airnya langsung dari pegunungan wuuih adem banget... buat kenangan2 fotonya di upload sini ah.... papah, kaka dan adek ,mamah moto :)